RSS Feeds

Artikel Sepanjang Minggu Ini

07 April, 2011

Home » , , » Kenapa Lelaki Di Katakan Suka Mencari Kesalahan Perempuan?

Kenapa Lelaki Di Katakan Suka Mencari Kesalahan Perempuan?

 

"Kau suka kutuk-kutuk perempuan, tapi nanti kau akan kahwin dengan perempuan jugak"
Soalan ini di tujukan kepada lelaki-lelaki yang berkaitan. Kenapa lelaki di katakan suka mencari kesalahan orang perempuan?
 
Aku cuma nak tanya balik pada perempuan-perempuan yang bertanya sedemikian.
Kalian fikir kami semua saja-saja ke nak kutuk, sindir kalian?
 
Highlightkan perkataan ini. Saja-saja. Adakah kami sebagai lelaki saja-saja dengan perbuatan kami yang mendedahkan apa yang kami lihat tidak kena dalam tata norma masyarakat bertamadun?
 
Adakah kami saja-saja nak tegur kamu wahai perempuan?
 
Kamu tahu tak, apa yang kami rasa mengenai dunia keperempuanan zaman sekarang?
 
Hidup kamu seperti mudah sangat di beli. Bila kami menasihati, ramai antara kamu melenting. Syaitan apakah yang ada dalam kepala otak kamu wahai perempuan? Solat lima waktu itu masih tak cukupkah menghalaunya? Atau kamu terlalu mudah memandang kebendaan?
 
Kamu terlalu hipokrit. Kamu terlalu obses. Kamu terlalu fikir yang hak kamu sebagai seorang perempuan sama rata SEGALANYA dengan kaum lelaki.
 
Bak mai sini cerita tentang faraid, anak lelaki dapat berapa bahagian, anak perempuan dapat berapa bahagian? Asobah? 1/6? 1/3? Lelaki dua bahagian, perempuan satu bahagian.
 
Bak mai sini siapa yang kena jadi imam solat di depan? Kamu yang perempuan kah atau kami yang lelaki?
 
Imam yang bersolat di hadapan layak menegur mengenai barisan saf yang tidak tegak dan tidak teratur. Jadi, apakah seorang lelaki tidak layak menegur perempuan walhal lelaki adalah yang kamu anggap sebagai ketua?
 
Kamu mahu kami menegur kamu secara baik. Berhemah kononya. Tapi, adakah kamu semua boleh beri jaminan jika di tegur, kamu akan berubah? Boleh bertaubat nasuha? Berapa kali kamu solat taubat wahai perempuan? Takdenya, yang kami nampak. Kamu masih leka. Masuk telinga kanan, keluar telinga kiri.
 
Kamu mahukan lelaki beriman, yang boleh memimpin kamu ke jalam tauhid. Baiklah, kami boleh lakukan sebegitu. Tapi, mampukah kami bertahan jika kamu terus hidup dalam keadaan menggodakan dan di godai? Dari siapa kami tergoda? Adakah dari barang dunia? Tidak! 90 peratus lelaki seperti kami tergoda kerana kamu wahai perempuan. Itu kenyataan.
 
Ya, kami katakan perempuan yang ramai masuk neraka. Kemudian kamu kata perempuan ramai masuk neraka sebab ikut suami. Padahal kamu tidak tahu bahawa suami yang membawa kamu masuk ke neraka itu adalah lelaki yang lemah terhadap kamu. Yang jadi balaci kamu, yang tak tahu menegur kamu bila kamu berbuat silap. Dan paling penting lelaki yang menyokong kamu apabila kamu membuka aurat kamu di hadapan mereka yang bukan mahram.
 
Apa kata kamu? Kami menegur sampai membuka aib?
 
Aib bagaimana yang kamu fikirkan itu? Adakah kamu yang membuka aib kamu sendiri atau kami yang sudah tidak tertahan dengan perangai jelik kamu yang mendedahkan aib sendiri?
 
Kamu kata kami membuka aib. Tak baik membuka aib, itu ini dan sebagainya. Kamu kata kami mengguris perasaan kamu. Tapi, pernahkah kamu bertanya hati kami seorang lelaki terluka dengan kesilapan-kesilapan yang banyak kamu lakukan?
 
Over. Tahu tak apa itu sikap over wahai perempuan? Sikap melampau-lampau kamu itu. Sikap itu yang kami para lelaki bencikan. Over sampai menggedik. Over sampai obses. Ah, semua orang tidak sukakan sikap over bukan?
 
Macam mana kami hendak bercinta dengan perempuan kalau kamu sebagai perempuan tak habis-habis menceritakan hak sama rata? Pandai-pandailah kamu berhujah hak sama rata sana-sini, pandailah kamu mengatakan perempuan sekarang banyak sara lelaki, pandailah kamu mengatakan lelaki banyak tidak berguna. Tapi, pernahkah kamu bertanya apa sebab perkara itu terjadi kalau tidak bukan dari godaan dari kamu juga?
 
Kamu dedah, kami seksa. Kamu menangis, kami mengalah. Kamu emosi, kami tak terkata.
 
Tak pernahkah kamu wahai perempuan mengambil pengajaran dari peristiwa Adam dan Hawa sewaktu mereka di tendang keluar dari pintu syurga? Siapa yang tergedik sangat nak buah-buahan itu? Dan siapa yang naif sangat mengikut kehendak itu?
 
Dua-dua salah.
 
Ya, itu kata kamu. Tapi, adakah kamu hendak mendengar kata luahan si Adam?
 
"Kalaulah aku dapat menasihati Hawa, dan Hawa mendengar nasihat aku, pasti keturunan aku tidak tinggal di bumi yang penuh kerosakkan ini"
 
Namun, apa tindakan Adam? Menyalahkan sepenuhnya di bahu Hawa? Tidak! Adam pasrah dan redha dengan perancangan TUhan.
 
Jadi, kamu rasa kami ini sebagai lelaki berdendam kah dengan perempuan? Saja-saja kah kami sebagai lelaki menyindir dan mengutuk perbuatan kamu yang salah?
 
SALAH KAH?
 
rantaian

p/s : Kadang-kadang sebagai seorang lelaki. Rasanya di telan mati anak, di luah mati bapak. Tapi, tiada seorang perempuan pun yang akan faham.
 
kredit to: LensaRosak


2 comments:

♥sophie♥ said...

sebagai perempuan saya tak mengatakan ape yg ditulis ade lah salah.. yep mmg benar dan boleh dilihat sgt pada masa kini..
very nice entry ! hope dpt sedarkan kaum saya =)

Skype Crew said...

@sophie

InsyaAllah sophie..entri ini sbnrnya menunjukkan bhw kami sayang wanita tp biarlah syg itu diiringi dengan iman dan bukannya hawa nafsu mahupun syaitan.

smoga kita sama2 dpt berubah kpd yg lbh baik k. ;)

Related Posts with Thumbnails